Bacalah

Learning is forever

RSS Feed

Going where this year?

BBM Naik? Dilematis Je.

6 Comments
Posted by Taufiq on April 23, 2012 at 11:24 am

Kemaren, pemerintah (Pak SBY dkk), berencana mau menaikkan harga Bahan Bakar Minyak alias BBM. Dan ternyata rakyat (atau yg menganggap diri mewakili rakyat) banyak yg gak setuju. Ya temen2 tahulah siapa mereka dan apa yg mereka lakukan.

Banyak juga pihak2 yg setuju dengan menaikkan harga BBM. Karena memang BBM itu sangat tidak renewable, harus ada gantinya. Memang sih tidak bisa serempak dan simsalabim begitu saja. Ada yg mengusulkan listrik (oke saya setuju), ada yg mengusulkan pokoknya BBM hanya utk transportasi umum atau transportasi yg tidak bisa ditenagai oleh manusia, oke saya setuju.

Tapi ada juga yg usul BBM diganti BBG alias Bahan Bakar Gas, termasuk beberapa orang yg katanya ahli dari fakultas sebelah di kampus saya. Katanya BBG ini lebih hemat, murah, dan ramah lingkungan. Tapi gas alam itu sama sekali tidak bisa diperbaharui. Kecuali emang kalo biogas sih.

Gaya hidup jaman sekarang yg semuanya serba motorized juga susah untuk membiasakan kembali nyepeda dan ngebis. Ya mungkin orang2 juga khawatir mungkin kalo jatah subsidi BBM itu dimanfaatkan sama pihak atas untuk hal yg enggak2.

Tapi ini semua bagai buah simalakama. Jadi kalo BBM nggak naik dan sama sekali gak ada konversi, cadangan minyak dunia pasti cepet habis, dan besok orang2 bakal kelabakan kalo minyak bener2 habis, orang2 yg diatas juga tetep bisa menikmati jatah bensin buat pak tani. Tapi kalo BBM naik, orang2 yg diatas pasti juga tetep kecipratan alokasi dana itu.

Idealnya memang seperti ini, BBM naik, konversi sumber bahan bakar ke yg lebih bisa diperbaharui, subsidi hanya benar2 untuk mereka yg tidak punya rumah dan makan dua hari sekali, pajak untuk orang kaya dinaikkan sampe 200% (orang kaya disini jelas termasuk para anggota dewan yg terhormat itu lho), dan transportasi umum diperbaiki.

Jadi kayak mau kampanye aja nih, tapi yah mau gimana lagi, cuma ini yg bisa saya pikirkan. Pokoknya kalo menurut saya, BBM itu sama sekali harus dipangkas untuk kegiatan2 yg dimana BBM tidak bisa digantikan saja deh. Kalo cuma untuk takbiran, gegenen, ngobong uwuh, dan hal2 lain, seharusnya orang juga bisa menemukan cara yg lebih baik, jaman mbah Adam dulu masak air juga gak pake lengo mambu kok.

Sebagai penutup, saya sama sekali bukan antek SBY , saya cuma seorang AKB fans. :3

Filed under My thoughts
You can leave a comment, or trackback from your own site.

6 Comments

  • On April 23, 2012 at 1:35 pm zodapopz said

    nice pov pik. betewe aku baru nemu pertama kali penggunaan kata ‘motorized’ yang ber-arti harfiah indo, hahaha, sip! 🙂

    Reply

    • On April 23, 2012 at 5:35 pm topx666 said

      Hahaha, aku kalo nulis ya sekenanya pas apa yg ada dlm kepala aja kok li.

      Reply

  • On April 23, 2012 at 11:30 pm Tege said

    kalo saya setuju aja kalo bbm harus naik, jika tujuannya baik semisal mengurangi penggunaan bbm yg semakin habis, serta mempermudah konversi (kalo bbm tetep murah ya mana mau pada pindah ke yg lain), de el el de el el
    sayarat yg lain uang rakyat jangan dikorupsi, malahan harusnya sita habis harta para koruptor (lha gimana rakyat gag pengen jadi koruptor kalo yg udah terbukti korupsi aja cuma dihukum 4 tahun dengan udah gondol duit bermelyaran, ditambah lagi bisa beli fasilitas di tahanan, plus kurangi masa tahanan) *ironis

    Reply

    • On April 24, 2012 at 1:18 am topx666 said

      Yoi ge bener banget. Seharusnya koruptor ki hukuman e dudu penjara, tapi kerja paksa dadi laden buruh tani, buruh ngaspal jalan, dan working class lainnya.

      Reply

  • On April 24, 2012 at 3:20 am rahmanu said

    BBM gak jadi naik, tapi harga-harga di pasar udah terlanjur naik..
    terus kebijakan yang menurutku kurang sip adalah yang klasifikasi mobil pribadi dengan cc>1500 harus pake non-subsidi itu lho.. hehehe klasifikasinya kurang tepat menurutku

    Reply

  • On April 24, 2012 at 8:52 am topx666 said

    bukan mobil dengan cc > 1500, tapi mobil dengan harga diatas jual diatas Rp 100 juta nek menurutku sih. hahahaha

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Pingbacks / Trackbacks